News Breaking
NNTV
wb_sunny

Breaking News

Sidang UU ITE Dai Labuhan Batu, Saksi dari Tim Cyber Polda Sumut Terkesan Akhlak Terdakwa

Sidang UU ITE Dai Labuhan Batu, Saksi dari Tim Cyber Polda Sumut Terkesan Akhlak Terdakwa

LABUHAN BATU - Sidang perkara dugaan ujaran kebencian bernuansa SARA yang dilakukan oleh Ustaz Hamidzon Mizonri (UHM), Pimpinan Rumah Yatim Tunas Bangsa Labuhan Batu digelar kembali pada Senin, 25 Februari 2019 di Pengadilan Negeri Rantau Prapat Kabupaten Labuhan Batu, Sumatera Utara.

Sidang digelar dengan agenda pemeriksaan para saksi dari pihak jaksa. Hadir sebagai saksi antara lain Benamuli Troy Sembiring, SH, Ricky Richardo Sembiring, SH, dan Ruddy Irawan yang merupakan Tim Cyber Polda Sumatera Utara, serta Andi Zulkarnaen, SH, MH, yang merupakan ahli forensik digital Polda Sumatera Utara.

Sidang hari ini merupakan ketiga kalinya digelar di Pengadilan Negeri Rantauprapat Kabupaten Labuhan Batu Sumatera Utara.

Sebelumnya, UHM dihadapkan ke Pengadilan karena dianggap melanggar Pasal 28 ayat (2) jo pasal 45A ayat (2) UU RI No. 19 Tahun 2016 perubahan atas UU RI Nomor 11 Tahun 2008 tentang ITE, serta Pasal 14 ayat (2) UU RI Nomor 1 tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana.

Didampingi oleh Dr. Dudung Amadung Abdullah, SH, Hamsyaruddin, SH dan Erwin Syahputra, SH Tim Penasehat Hukum dari Lembaga Bantuan Hukum Hidayatullah. UHM tampil berpeci haji warna putih dan baju koko lengan panjang berwarna kuning.

Dalam kesaksiannya, Tim Cyber Polda Sumut mengakui bahwa penangkapan terhadap UHM berawal dari Perintah Tim Cyber Mabes Polri yang menyampaikan bahwa di wilayah hukum Polda Sumut ada yang melakukan pelanggaran terhadap Undang-Undang ITE berupa penyebaran ujaran kebencian bermuatan SARA oleh salah seorang pemilik akun facebook.

Setelah dilakukan profilling, ternyata pemilik akun tersebut berdomisili di Rantauprapat Kabupaten Labuhan Batu. Hal ini terlihat dari postingan pemilik akun yang menunjukan kegiatan-kegiatan Pesantren Yatim yang dikelolanya lengkap dengan nomor telepon yang diunggah.

Tim Cyber Polda Sumut kemudian berkoordinasi dengan Tim dari Polres Labuhan Batu, yang selanjutnya bersilaturrahim ke Pesantren Yatim Tunas Bangsa untuk mengklarifikasi.

Di luar dugaan, saat Tim Cyber tiba di Pesantren dan memperkenalkan diri, terdakwa justru menyambutnya dengan ramah dan menunjukan handphone miliknya serta membuka akun facebooknya. Bahkan ketika diminta ke Polda, terdakwa justru menyatakan bahwa dirinya harus datang untuk klarifikasi.

Para saksi sangat terkesan dengan akhlak terdakwa selama proses penyidikan, ketika dalam tahanan dan saat proses pelimpahan di kejaksaan. Terdakwa dinilai kooperatif, dan mengakui dengan jujur apa yang diposting dalam akun facebooknya.

Bahkan selama dalam tahanan, terdakwa juga turut membantu melakukan pembinaan rohani terhadap sesama tahanan. Mendengar ungkapan saksi, Majelis Hakim menyatakan akan menjadikan hal tersebut sebagai salah satu pertimbangan dalam penentuan putusan.

Saksi ahli digital forensik dari Polda Sumut, Andi Zulkarnaen menyatakan bahwa dari hasil forensik yang dilakukan lab digital forensik Polda dipastikan bahwa handphone yang dimiliki terdakwa adalah alat yang digunakan terdakwa untuk membuat dan membuka akun facebook tersebut.

Bahkan saat saksi menerima barang bukti justru handphone tersebut masih terkoneksi ke akun facebook terdakwa.

LBH Hidayatullah dalam keterangannya diterima redaksi, menyebutkan, ketika Tim Penasehat Hukum menanyakan apakah password handphone dan facebook milik terdakwa saat ini sudah diamankan oleh penyidik dan tidak bisa dibuka oleh siapa pun kecuali oleh penyidik, saksi dengan tegas menyatakan iya.

Sidang lanjutan akan dilaksanakan pada hari senin, 4 Maret 2019 dengan agenda menghadirkan saksi Ahli Bahasa dan Ahli IT dari Jaksa Penuntut Umum.*/

Tags

Newsletter Signup

Jadilah yang pertama mendapatkan update berita terbaru nasional news langsung di email Anda.